Perawatan Pasca Operasi di Rumah
Hipospadia

Cerita Hipospadia ( Selesai )

Halo,

Mungkin ini akhir dari Cerita Hipospadia Ezio, yang asal muasalnya sudah aku uraikan disini. Setelah keluar RS, di rumah keadaan Ezio mulai stabil, sudah tidak ada ngamuk2, sudah mulai bersahabat dengan kateter nya sampai kadang dia main kejar2 nya dengan katong kateter nya 🙂

Knapa masi menggunakann kateter sampe di rumah?
Hal ini adalah untuk menunggu kering luka jahitan operasi nya, yang tidak boleh kena air. Selang dari keteter ituu di tembuskan ke bawah perut Ezio, jadi kayak ada luban selang super kecil gitu ( sesungguhnya aku pun tak tau gimana teknisnya, sampe ada lubang tpi ga keluar darah huehue ) . Menurut Dr. Irfan itu panjang ke dalam, jadi walaupun ketarik2, aman hanya saja harus di jaga supaya tidak melilit agar tidak tersumbat.

2018-06-22 11-57-11

Jadi tugas aku dan ayah nya, adalah memantau keberadaan si kantong pipis, apakah terlilit atau engga, apakah penuh atau engga. Lalu kami beruda pun dibekali ilmu mengganti perban luar, kalau2 sudah lembab. Oh ya walaupun ada kateter, Ezio tetep aku pakaikan Popok. Ini tujuannya agar tangannya tidak iseng ke penis yang bekas di operasi.

Setelah 2 minggu pemaiakan kateter, Ezio pun kontrol untuk lepas kateter. Ternyata hasilnya Clear, operasi dinyatakan berhasil oleh Dr. Irfan. Lalu beliau menyatakan tinggal di lihat gimana tar kalau dia pipis, harusnya sudah mancur ke depan.

Daaannn ga perlu tunggu lama, begitu kateter di lepas, dan saat mantri nya mau memakaian popok, Ezio pipis disaksikan langsung oleh Dr. Irfan dan aku. Dan memang ke depan, ALHAMDULILLAAAAAHH….. dan Pe-Er nya dalah beberes tempat tidur di praktek Dr. Irfan ( tapi ini tugas nya mantri koq hehe , bukan tugas mamak )

Selang sebulan, Ezio di minta kontrol lagi. Dan dari hasil kontrol terakhir, dinyatakan proses Operasi hanya sekali saja, karena koreksi nya sudah normal.

Ya Allahhh……bernafas lega seraya mengucap Alhamdulillah dan berterima kasihh kepada Allah SWT, telah membantu penormalan Ezio melalui Dr. Irfan.

 

5 Komentar

Bebas Berkomentar Namun Sopan ^-^



  • Nova

    Hai Mba Nita,

    Saya Nova, saya ibu dengan anak Hipospadia juga.

    Mba boleh sharing pengalaman tentang Hipospadia ini ?

    Kalo boleh, boleh bales email saya mba. Thanks banget ya Mba 🙂

      • Diana

        Aku mau tnya mbak itu enzio operasi nya dengan dokter urologi atau dokter bedah plastik ya? Saya baru saja dr RS Hermina Bekasi. Kamis kemarin konsultasi dgn dokter bedah anak. Lalu dokter merujuk saya utk ke dokter bedah plastik. Hari ini Jumat, saya ke dokter bedah plastik, tpi jwban dokter bedah plastik tdk sreg d hati saya. Dokter tdk ramah anak. Saya bilang anak saya hipospadia dkt malah tnya lubang pipis nya dimana? Saya ragu takut salah sebut saya blg dokter coba tolong liat dimana. Tetapi dokter tdk mau liat dan juga menyentuh kelamin anak saya untuk liat letak lubang pipis nya. Malahan dia bilang klo ibu gak tau lbg kencing anak nya dimana, saya jg gak tau harus operasi dimana nya. Lalu dia bilang setelah operasi anak harus bedrest selama 2 minggu & klo anak gak bisa diam & gak bisa di ajak kerja sama mending gak usah operasi aja dulu…sedangkan saya baca tulisan kakak enzio aja bisa jalan sana sini pake selang kateternya. Jadi saya ragu kak…harus dokter urologi kah untuk operasi hipospadia ini?

  • Analisa

    mba kl boleh tau enzio dioperasi dan dirawat di RSCM kencana atau dirawat di PTK anak RSCM? dan total biaya habis berapa?
    buat ancer2 biaya
    terimakasih sebelumnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *